Kenapa Rekabentuk Atap Rumah Tradisional Negeri Sembilan Atau Minangkabau Seperti Tanduk Kerbau?

Seperti yang kita ketahui, ciri-ciri rumah tradisional Negeri Sembilan mempunyai persamaan seperti rumah tradisional Minangkabau di Sumatera. Walaupun terdapat sedikit perbezaan dengan rumah adat Minangkabau, tetapi kalau kita perhatikan pada struktur atap rumah ini mempunyai rupa yang seakan sama. (Atap rumah minangkabau lebih melentik berbanding rumah Negeri Sembilan.)

Kenapa Atap Rumah Tradisional Negeri Sembilan Melentik Seperti Tanduk Kerbau?

Rumah Adat Minangkabau atau lebih dikenali dengan Rumah Gadang ini mempunyai ciri-ciri yang sangat khas pada stuktur dan bentuk atapnya. Bentuk dasar atap ini adalah segiempat tempat yang mengembnag keatas. Garis melintangnya pula agak melengkung dan tajam serta landai dan lebih rendah di bahagian tenah atap. Sekiranya diperhatikan, lengkung atap rumah ini sangat tajam seperti tanduk kerbau sedangkan lengkung badan dan rumah landai seperti badan kapal. Atapnya pula diperbuat daripada ijuk.

Di tanah Minangkabau, bentuk atap yang melengkung dan runcing keatas ini disebut sebagai ‘gonjong’ (Tirus di bahagian hujung) kerana atapnya membentuk gonjong, maka rumah gadang ini disebut juga sebagai rumah bagonjong.

Asal Usul Bentuk Atap Rumah Gadang atau Rumah Adat Minangkabau.

Bentuk atap rumah gadang yan seperti tanduk kerbau sering dihubungkan dengan cerita Tambo Alam Minangkabau. Cerita tersebut tentang kemenangan orang Minang dalam peristiwa adu kerbau melawan orang jawa (Baca artikelnya disini).

Bentuk-bentuk menyerupai tanduk kerbau umumnya digunakan oleh kebanyakan orang Minangkabau, baik sebagai simbol ataupun pada perhiasan. Salah satunya anda boleh lihat pada pakaian adat, iaitu ‘tingkuluak tanduk’ (tengkolok tanduk) atau Bundo Kanduang.

Kenapa Atap Rumah Tradisional Negeri Sembilan Melentik Seperti Tanduk Kerbau? Kenapa Atap Rumah Tradisional Negeri Sembilan Melentik Seperti Tanduk Kerbau?

Asal-usul bentuk rumah ini juga sering dihubungkan dengan kisah penghijrahan nenek moyang Minangkabau. Konon khabarnya, bentuk badan rumah gadang Minangkabau ini adalah menyerupai bentuk kapal atau perahu yangg digunakan oleh nenek moyang Minangkabau pada masa dahulu untuk mengembara ke rantau lain. Kapal atau perahu yang digunakan nenek moyang ini dikenal dengan sebutan lancang.

Menurut cerita, lancang nenek moyang ini pernah berlayar menuju ke hulu Batang Kampar. Setelah sampai di suatu daerah, para penumpang dan awak kapal naik ke darat. Lancang ini juga ikut ditarik ke darat agar tidak lapuk disebabkan air sungai. Lancang kemudian disokong dengan kayu-kayu agar berdiri dengan kuat. Lalu, lancang itu diletakkan atap dengan menggantungkan layarnya pada tali yang dikaitkan pada tiang lancang tersebut. Oleh sebab layar yang tergantung tersebut sangat berat, tali-talinya telah membentuk lengkungan yang menyerupai gonjong (Tirus di bahagian hujung).

Lancang ini telah menjadi tempat tingal mereka buat sementara. Selanjutnya, para penumpang langcang tersebut telah membuat rumah tempat tinggal yang laib berdasarkan rumah sementara daripada lancang tersebut. Setelah para nenek moyang orang Minangkabau ini berhijrah ke tempat lain khususnya ke tanah melayu, bentuk lancang yang bergonjong terus dijadikan sebagai ciri khas sebagai bentuk rumah mereka.

Dengan adanya ciri khas ini, sesama mereka bahkan keturunannya menjadi lebih mudah untuk mengenali antara satu sama lain. Mereka akan mudah mengetahui bahwa rumah yang memiliki gonjong adalah milik kerabat mereka yang berasal dari lancang yang sama mendarat di pinggir Batang Kampar.

Begitulah sedikit kisah bagaimana asal usul atap ini seperti yang kita lihat pada rumah-rumah tradisional Minangkabau serta rumah tradisional Negeri Sembilan sekarang. Walaubagaimanapun, rumah adat Minangkabau bukanlah seratus peratus sama seperti rumah tradisional Negeri Sembilan.

Kenapa Atap Rumah Tradisional Negeri Sembilan Melentik Seperti Tanduk Kerbau?

Sebenarnya penghijrahan masyarakat Minangkabau ke Negeri Sembilan sedikit sebanyak telah mempengaruhi reka bentuk rumah tradisional di Negeri Sembilan. Rumah tradisional Negeri Sembilan pada dasarnya bercirikan rumah melayu yang terbentuk daripada masyarakat melayu bersama-sama evolusi kebudayaan melayu itu sendiri. (Yaakub Idrus. 1996: Rumah tradisional Negeri Sembilan). Setelah berlakunya penghijrahan orang Minangkabau, berlakunya proses asimilasi kepada bentuk rumah sekarang dengan budaya masyarakat tempatan berdasarkan kesusuaian persekitaran, pengaruh budaya dan adat resam. Perbezaan rumah adat Minangkabau dengan rumah tradisional Negeri Sembilan akan kita bincangkan di kemudian hari. Insyallah.

Sumber – gema-budaya.blogspot.com; Jurnal Reka Bentuk Rumah Tradisional Negeri
Sembilan Dipengaruhi oleh Adat dan Kedaerahan: Noor Hayati Ismail, Shahrul Kamil Yunus & Mastor Surat.

PERINGATAN: Pihak kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.